Paparan informasi tentang virus corona yang berlebihan dapat memicu rasa cemas, khawatir, serta stress. Bahkan tak jarang tubuh seperti merasakan gejala mirip Covid-19 usai menerima informasi terkait gejala infeksi virus corona.

“Gejala yang muncul tersebut sebenarnya adalah manifestasi dari gangguan psikosomatik. Beberapa manifestasinya seperti sesak nafas mirip dengan manifestasi infeksi Covid-19,” jelas Spesialis Penyakit dalam Konsultan Psikosomatis Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat dan Keperawatan (FKKMK) UGM dr. Noor Asyiqah Sofia, M.Sc., SpPD-K.Psi., FINASIM.

Lalu bagaimana cara agar bisa mencegah psikosomatik? Noor Asyiqah membagikan tips yang bisa dilakukan agar terhindar dari gangguan psikosomatis. Poin utamanya adalah dengan lebih sering meningkatkan respon relaksasi tubuh terhadap stress.

“Salah satu cara meningkatkan respon relaksasi tubuh terhadap stress yaitu dengan olahraga,”sebutnya.

Cara lain yakni dengan istirahat yang cukup. Pasalnya, kurang tidak bisa menaikkan kadar hormone kortisol atau hormone stres.

Lalu, mengatur pola makan yang bergizi dan seimbang. Dengan mengonsumsi makanan bergizi dapat membantu menurunkan kadar hormone kortisol dan adrenalin yang meningkat saat stress.

“Jangan lupa meningkatkan kualitas spiritual dan religiusitas,”tambah dosen Departemen Penyakit Dalam Divisi Psikosomatik FKKMK UGM ini.

Dia menyebutkan apabila sudah terjadi gangguan psikosomatik maka diperlukan  pendekatan yang holistik dalam penanganannya. Pendekatan yang dimaksud adalah pendekatan terhadap gangguan psikis yang mendasari maupun pendekatan terhadap gangguan fisik yang terjadi akibat gangguan psikosomatik tersebut.

“Misalnya pada orang yang mengalami serangan sesak nafas berulang yang dipicu oleh gangguan cemas. Selain penanganan pada keluhan sesak nafasnya, yang tidak kalah penting adalah penanganan yang optimal terhadap gangguan cemasnya, baik berupa pemberian obat-obat anti cemas maupun pemberikan psikoterapi yang sesuai,”paparnya.

Kenali Gejala

Dia menjelaskan psikosomatik merupakan gangguan atau penyakit  dengan gejala-gejala yang menyerupai penyakit fisik yang disebabkan faktor psikologis atau peristiwa psikososial tertentu. Hal itu umumnya terjadi akibat kurangnya kemampuan adaptasi seseorang dalam menghadapi stress.

“Jika sudah menjadi gangguan psikosomatik berarti bukan merupakan reaksi normal. Sebab, sudah terjadi gangguan pada fisik pasien,”terangnya.

Psikosomatik dapat terjadi melalui proses emosi, yaitu stress yang tidak mampu diadaptasi dengan baik. Lalu, emosi yang diproses oleh otak tersebut akan disalurkan melalui susunan saraf ke organ-organ tubuh. Misalnya, saluran pencernaan, saluran pernafasan, dan sistem hormonal.

Dia mencontohkan pada individu yang merasa sesak nafas, hal tersebut menandakan adanya gangguan psikosomatis di saluran pernafasan.  Hal itu terjadi jika sesak nafas yang didapat sangat dipengaruhi oleh kondisi psikis pasien.

Lebih lanjut dia menjelaskan bahwa gangguan psikosomatik bisa terjadi baik pada orang yang sehat, tetapi bisa juga terjadi pada orang yang memang secara fisik sudah memiliki kelainan pada organ fisiknya.  Pada orang yang secara fisik sehat, gangguan psikosomatik ini akan menimbulkan manifestasi yang beragam, seperti sering berdebar-debar, keringat dingin, keluhan pencernaan seperti kembung mual, dan gangguan tidur.

Sementara itu, apabila gangguan psikosomatik ini terjadi pada orang yang secara fisik sudah sakit, maka psikosomatis bisa memperberat penyakit yang telah diderita. Selain itu, juga menurunkan kualitas hidup dan kepatuhan terhadap pengobatan. (*)

Continue Reading

Pandemi Covid-19 memunculkan tantangan baru bagi para pencari kerja termasuk fresh graduate.  Tidak sedikit perusahaan yang terdampak akibat wabah virus corona baru sehingga melakukan perampingan pegawai dan mengurangi perekrutan. Kondisi…

Geliat sepeda masih saja hangat di tengah pandemi korona. Salah satunya yang diminati adalah sepeda lipat. Tampaknya sepedalipat menjadi tren bagi masyarakat. Saking larisnya, harga sepeda lipat pun menjadi naik…

Belum lama WHO merilis pernyataan terkait potensi virus corona SARS-Cov-2 bersifat airborne atau dapat menyebar melalui udara, terutama di ruang tertutup dan minim ventilasi. Hal tersebut menambah kekhawatiran pada sebagian…

Pandemi korona memang masih berlangsung dan membuat berbagai hal yang direncanakan menjadi berantakan. Salah satu yang terdampak adalah pernikahan. Banyak pasangan yang harus gigit jari untuk menunda pernikahan yang akan…

Pandemi ini entah akan berakhir kapan. Begitulah kiranya kalimat tersebut mengingatkan kita semua untuk selalu berjaga menghadapi korona. Semua mengalami perlambatan bahkan beberapa harus mengibarkan bendera putih. Menyerah dan kalah.…

Mimin kalian ini akan membahas sesuatu yang berbeda dari biasanya. Ya sekali-sekali bolehlah membicarakan masa depan. Pandemi memang masih menghantui kita semua. Namun ketika membahas ibadah dan tujuan baik tak…

Belakangan ini, tren untuk bersepeda kembali menguat. Mungkin juga karena anjuran pemerintah untuk berolahraga bisa mengurangi risiko terkena korna. Toko-toko sepeda pun kepayahan dalam menghadapi permintaan konsumen. Jalan raya juga…

Di era pandemi seperti sekatrang ini buka berarti menghentikan kreativitas yang kalian miliki dong. Apa pun pilihan karya yang ditekuni oleh teman-teman harus tetap memperjuangkannya. Korona sebenarnya sebuah momentum untuk…